Mendaki gunung termasuk kegiatan menantang tapi mengasyikkan, semua orang memiliki keinginan mendaki gunung. Bagaimana Tips Mendaki Gunung untuk Pemula ? Sayangnya pemula pasti memiliki kesulitan mendaki gunung karena belum mengetahui tingkat kesulitan mendaki dan cuaca di sekitar gunung. Solusinya adalah menyiapkan perlengkapan naik gunung sehingga pendakian berjalan lancar.

Tips Mendaki Gunung untuk Pemula
Tips Mendaki Gunung untuk Pemula

Perlu diketahui, mendaki gunung sampai puncak sangat susah. Diperlukan tekad dan semangat yang tinggi sehingga mampu mencapai puncak, sayangnya pendaki pemula sering kali mengeluh dan mundur mendaki karena tidak percaya dengan kemampuannya. Diperlukan perjuangan secara batin dan tenaga sehingga menikmati keindahan puncak gunung serta sabana yang indah dan eksotik.

Beda ceritanya jika kalian sudah hobi mendaki gunung, karena kalian akan terbiasa menjaga ritme tenaga dan pernapasan untuk segera mencapai ke puncak. Tapi bagaimana dengan para pendaki pemula? Tentunya butuh tips dan trik agar bisa sampai ke puncak gunung.

Baca Juga : Pendakian Gunung Prau via Wates

Tips Mendaki Gunung Untuk Pemula

Jangan salah loh, pemula bisa loh mendaki gunung sampai puncak jika mengikuti arahan tim pendaki dan penunjang lainnya. Selain itu tanamkan dalam hati dapat melewati semua medan dan hilangkan ketakutan pada ketinggian, dijamin usaha keras kamu berhasil. Agar stamina tetap terjaga, dibawah ini ada tips mendaki gunung yang dapat dijadikan acuan, antara lain:

Tips Mendaki Gunung
Tips Mendaki Gunung

Persiapkan dan Rencanakan Perjalanan Mendaki

Perencanaan yang matang adalah hal yang paling awal harus dilakukan. Pembagian kelompok dan rombongan serta pembagian logistik berdasarkan kebutuhan rombongan harus selalu diperhatikan.

Untuk langkah awal searching dahulu artikel tentang gunung yang akan didaki meliputi trek, lama perjalanan, transportasi, simaksi(perijinan) dan lain sebagainya. Pendakian akan lebih mudah dilakukan jika kita sudah tahu seluk beluk gunung yang akan didaki.

Selain itu wajib hukumnya bagi kalian untuk membawa identitas diri yang berlaku seperti SIM, KTP, kartu pelajar dan lain sebagainya. Karena ini dibutuhkan saat mendaftar pendakian di basecamp.

Pendakian Gunung Prau

Persiapkan Alat Wajib yang Harus Dibawa

Dalam mendaki gunung, alat pendakian yang berstandar adalah salah satu tools yang harus dibawa. Berikut adalah alat pribadi yang harus dibawa: sepatu, jas hujan, senter, jaket, baju ganti, alat shalat, matras, sleeping bag, dan P3K.

Adapun alat yang optional (bisa untuk regu) adalah : GPS, Handy Talky, kompor, parafin/gas, flysheet, dan lain sebagainya. Melengkapi alat prbadi merupakan hal penting dan wajib dibawa selama perjalanan mendaki gunung.

Menjaga Kesehatan

Menjaga kesehatan berperan penting agar pendakian kamu sampai puncak, pasalnya mendaki diperlukan kesehatan yang prima sehingga melewati semua rintangan jalan menanjak yang berkelok.

Bayangkan saja jika kamu tidak fit dan memaksakan mendaki, pastinya mudah lelah dan timbul penyakit lain. Bahkan teman pendakian terganggu lantaran merawat kamu yang sakit.

Berusahalah mengatur pola hidup sehat dengan memakan makanan dan minuman bergizi, pastikan memilih asupan makanan jauh-jauh hari sebelum pendakian ya. Jangan biarkan sakit menggagalkan rencana mendaki gunung.

Berlatih Keseimbangan Dan Otot Kaki

Pendakian gunung bertumpu pada otot kaki dan keseimbangan, maka keduanya harus dilatih sebelum pendakian di mulai. Paling tidak selama 2 atau 3 bulan sebelum mendaki gunung.

Kamu dapat melatih otot kaki dengan lari kecil di pagi atau sore setiap hari. Tak perlu lama-lama, cukup 5 atau 10 menit saja sehingga otot kaki tidak tegang saat mendaki gunung.

Sementara untuk keseimbangan, cukup senam ringan atau berdiri dengan satu kaki selama beberapa detik. Latihan rutin keseimbangan tersebut ampuh membuat pendakian berjalan lancar, pastinya menjadi tips pendaki pemula wanita karena otot kaki dan keseimbangan dibawah kaum laki-laki.

Memperhatikan Cara Berjalan Saat Mendaki

Bukan rahasia lagi cara berjalan mendaki gunung tidak asal-asalan layaknya jalan kaki biasa, diperlukan teknik tepat agar kaki kuat menopang berat tubuh pada medan yang dilalui.

Cara berjalan yang benar adalah, usahakan kaki selalu lentur disaat kamu menempatkan kaki pada tanah dan selalu fokus pada pijakan agar tidak terpeleset, pasalnya jika kaki kaku menimbulkan cidera dan memperlambat pendakian menuju puncak.

Baca Juga : Pendakian Gunung Kembang via Blembem

Pantang Menyerah

Seorang pendaki pasti mengetahui perjalanan mendaki gunung diperlukan waktu yang lama dan menguras banyak energi dan kesabaran, disaat mendaki usahakan selalu semangat dan pantang menyerah.

Walaupun terdapat kendala seperti kecapekan, kram, dehidrasi dan masalah tubuh lainnya tetap semangat. Tunjukkan kamu mampu mendaki gunung sampai puncak sekalipun pertama kali mendaki, dijamin mendapat kebahagiaan yang tak ternilai harganya.

Logistik yang Harus Dibawa

Dalam mendaki gunung, hal yang paling penting adalah perbekalan makanan dan minuman. Tanpa itu semua kamu tidak akan bisa memperoleh tenaga sampai ke puncak gunung.

Bawalah logistik secukupnya yang paling utama adalah air mineral 1 liter, roti tawar, nasi, lauk pauk, dan bisa juga membawa madu atau cokelat untuk memperoleh glukosa yang dibutuhkan oleh tubuh saat mendaki gunung.

Berhentilah Jika Terasa Capek, Jangan Gengsi atau Malu

Dalam mendaki gunung, tenaga kita akan terkuras habis. Apalagi jika kontur gunung menanjak terus. Tidak ada salahnya dan tidak usah malu jika kalian dalam rombongan untuk meminta istirahat terlebih dahulu.

Ingat, kesehatan adalah yang paling penting, sementara puncak hanyalah bonus. Selalu jaga kebugaran tubuh saat mendaki gunung.

Mendaki Gunung Untuk Pemula
Mendaki Gunung Untuk Pemula

Patuhi Peraturan Pendakian

Mendaki gunungg itu bukan sebuah hal yang bebas dilakukan, ada kalanya di setiap gunung atau basecamp pendakian memiliki peraturan sendiri yang wajib dipatuhi.

Keselamatan adalah nomor satu, kita harus memperhatikan peraturan pendakian jika kita ingin selamat. Jangan sekali-kali meanggar peraturan yang telah dibuat dimanapun itu.

Jaga Norma dan Kesopanan

Ini salah satu hal penting yang harus diperhatikan oleh para pendaki baik pemula maupun yang sudah berpengalaman. Menjaga norma antar sesama ini wajib dilakukan. Jangan sesekali bertindak gegabah maupun berkata hal yang diluar norma.

Gunung bisa dikatakan tempat sakral dimana jika kita berada disana harus menjaga tutur kata dan ucapan. Menjaga norma dan kesopanan adalah suatu kewajiban yang harus dipatuhi.

Bawa Turun Sampahmu

Hal ini memang sering diindahkan oleh para pendaki pemula. Gunung itu bukan tempat sampah. Karena sampah yang berada di gunung akan lama terurai oleh alam dan cuaca.

Wajib hukumnya bagi kalian untuk membawa turun kembali sisa sampah yang sudah dikonsumsi. Dukungan peraturan setiap basecamp pendakian menjadi sebuah terobosan baru untuk menjaga alam.

Pastikan persiapan fisik sebelum mendaki gunung diperhatikan ya, jangan sampai tergesa-gesa mengikuti teman sependakian. Hal tersebut tidak efektif untuk pemula karena pemikiran proses pendakian gunung berbeda, agar pemula berhasil mendaki gunung tanpa hambatan harus mengikuti beberapa tips diatas sehingga mendapat hasil yang memuaskan. Dijamin mendaki gunung menjadi kenangan surga dunia kamu.

Abadikan Momen Terindah Kalian selama di Gunung

Bagaimanapun juga, pendakian akan terasa belum lengkap jika tidak ada dokumentasi. Tapi hal ini menjadi sebuah pro dan kontra. Apalagi untuk para pendaki pemula yang selalu meninggalkan sampah berupa kertas yang sudah ditulis salam dan lain sebagainya.

Mendokumetasikan perjalanan itu perlu, akan tetapi harus menjaga kebersihan di gunung juga. Karena gunung bukan tempat sampah. Abadikanlah momen perjalanan di tempat yang sekianya memiliki perbedaan dari gunung lain.

Jangan tinggalkan apapun di gunung selain jejak, jangan ambil apapun dari gunung selain memory dan kenangan.

Ada 1 hal yag tidak boleh dilakukan yaitu mencabut atau memetik bunga/tanaman yang tumbuh di gunung seperti bunga edelweis. Karena bunga tersebut merupakan flora yang dilindungi.

11 Tips Mendaki Gunung
11 Tips Mendaki Gunung

Bagaimana setelah membaca penjelasan tips mendaki gunung diatas? apakah ada sedikit pencerahan ketika nanti kau akan memulai perjalanan mendaki gunung bersama sahabat terdekat. Selalu waspada dan hati-hati dijalan. Ingat puncak gunung hanyalah bonus yang paling utama adalah keselamatan jiwa. Salam Lestari!

46 COMMENTS

    • Olahraga kecil aja mbak, biar tetep bugar. Aku hobi naik gunung memang dr dulu, tapi sekarang udh ada anak jadi agak jarang, waktunya mending dirumah sama anak haha

  1. Dan Alhamdulillah, aku salah satu pendaki gunung pemula yang berhasil mencapai puncak. Selain tubuh yang kuat dan logistik yang memadai, juga diperlukan tim yang kompaq. Beruntungnya rombongan ku waktu itu, sudah banyak yang berpengalaman mendaki dan mereka sangat solid. Jika capek kita disuruh istirahat. Nyampe situ malam harinya dingin banget. Wkwk..

    • Naik ke gunung mana mbak? iya yg profesional mah kadang tektok, tanpa bawa tenda, klo aku mah ga kuat kayak gitu πŸ˜€

  2. Aku kangen naik gunung, pokoknya abis pandemi pengin ke Lawu insha allah πŸ™‚ baru dua kali naik gunung, paling penting itu punya temen perjalanan yang sabar dan komit dari sebelum berangkat. Pengalaman terakhir ditinggal ey sedih banget untungnya ada satu yang rela nungguin :’)

    • au dong mbak ikut ke lawu, aku belum pernah nih huhu
      pengalaman di perjalanan emang bisa jadi cerita buat di kemudian hari πŸ˜€

  3. Dari dulu pengen banget hiking tapi gak pernah kesampaian padahal jaman kuliah teman2 geng rutin melakukannya. Hanya bisa mendengarkan cerita seru mereka saja. Next goal aku pengen tracking aja deh, tapi di Korea. Hahaha. Thanks tipsnya mas, akan kuingat.

  4. dulu waktu zaman kuliah, rajin juga nyobain naek beberapa gunung, sekarang umur udah nambah, badan udah tak seperti dulu lagi. jadi udahngga kuat dan jadi anak pantai heheheh
    Tapi asik sih dibaca baca lagi ini

    • Mantap anak pantaii,, selalu santaii haha
      IYa aku juga udah jarang sih mas, apalagi udh ada buntut πŸ˜€

  5. Saya juga suka mendaki gunung, beberapa gunung di Indonesia dan Kalimantan sudah pernah saya naiki walaupun masih pemula juga. Beberapa tips nya lengkap banget dan saya sangat setuju, terutama mematuhi peraturan karena beberapa daerah yang dekat dengan gunung biasanya termasuk wilayah konservasi.

    • Wahh udah kemana aja mbak? share dong catatan perjalanannya hehee
      Iyap klo udah masuk wilayah konservasi kita harus patuh sama peraturannya

  6. Aku suka dan sering banget mendengar kisah teman-teman yang baru turun dari mendaki gunung, tapi belum pernah sekalipun punya kesempatan gabung dengan pendakian, ada aja kendalanya.
    Seringnya mendaki perbukitan di kampung halaman, itupun udah ngos-ngosan, hiks,
    Tips pemula ini bakal sangat membantu sekali kalau setelah pandemi ini ingin mewujudkan keinginan bisa mendaki gunug.

    • Iyap nanti kalo udah pandemi bosa dicoba mbak tips ini, naik yang medium aja dulu buat ngelatih nafas hehehe

  7. Wah mendaki gunung ini, salah satu kegiatan yang mungkin ga pernah aku lakukan karena aku penakut. Tapi kebayang sih pasti asik banget kalau bisa sampai puncak, terus liat matahari terbit~

    • Pas matahari terbit itu yang paling banyak diabadikan mbak kl pas lagi dipuncak hehe…
      rasanya plongg banget kl pas momen sunrise

  8. Menjaga norma, etika dan kesopanan itu memang wajib banget dipatuhi kapan aja dan di mana aja ya, termasuk saat naik gunung tentunya. Tipsnya sangat bermanfaat, Mas. Thanks udah berbagi.

  9. Pengalaman pertama mendaki gunung aku memaksakan tenaga kak, alhasil besoknya gak bisa jalan karena kaki dipaksa mendaki dan turun dalam waktu beberapa jam saja. Efek nyasar karena teman yang bawa lupa jalurnya πŸ™ waktu itu mendaki gunung kaba di curup bengkulu. pergi siang balik sore..
    Semua prosedure naik gunung sudah kami jalani, sehingga tak ada ganggu apa yang ada disana, tak ada juga ninggalin sampah tentunya, hanya ninggalin kenangan tak terlupakan.. πŸ™‚

    • Yap klo dipaksa efeknya besoknya pas turun mbak,
      wah aku belum pernah coba naik gunung d sumatera. Sepertinya menarik. harus dijadwalkan hehehe

  10. Ya ampuuuuun baca ini aku jadi kangen mendaki gunung
    Jadi ingat masa-masa tiap malam minggu ngelayap bareng teman-teman mapala
    Sampe diomelin emak karena ngilang melulu haha
    Memang benar, jadi pendaki gunung itu harus siap fisik dan mental
    Jangan mudah menyerah dan gak boleh cengeng

    • HArus tangguh baik fisik dan metnal, dan efeknya menjadi kuat di kehidupan sehari-hari. AApalagi kuat sama tekanan hahahaa
      Udah pensi naik gunung ya mbak “D

  11. Aku belum pernah naik gunung, ternyata banyak yang harus dipersiapkan ya. Aku pernahnya cuma hiking ke bukit aja, itupun cuma beberapa jam dan tidak perlu banyak persiapan.

    • Hiking juga sebenarnya harus ada persiapannya mbak, nnti bisa2 kram klo ga ada persiapan hehe
      jaga-jaga aja sih, sependek apapun gunung didaki harus ada persiapannya

  12. Logistik yang paling berkesan buat aku saat jadi pemula, aku membawa air terlalu banyak akhirnya berat banget hahaha, Setuju tuh dengan sampah harus di bawa turun, jangan di tinggal di puncak, itu justru tak mencerminkan pendaki sejati

    • haha aku juga biasanya bawa 3 liter untuk pribadi, tambah lagi di tas bawa punya rombongan. Tapi otot jadi main kuat meskipun aku kurus.
      masalah sampah sekarang banyak jadi perdebatan kaum milenial sih. naik gunung kebanyakan ga sadar lingkungan, miris.

  13. Nice mas Aldhi, saat SMA belajar mendaki saya juga diingatkan teman2 untuk membawa pulang sampah. Malu katanya pecinta alam tapi sampah aja berserakan

    • IYa mas, gunungg harus tetap bersih, soalnya sampah terurainya lama, apalagi sampah plastk.Mari jaga gunung kita πŸ˜€

  14. Patuhi aturan, Jaga Norma dan Kesopanan emang penting banget sih ya kalo naik gunung. Aku suka serem kalo denger orang naik gunung terus ngilang karena abis ngumpat atau suka buang sampah sembarangan. Jadi pengen ngerasain naik gunung deh. Belum pernah samsek, hehe.

    • Yup di gunung soalnya sakral banget hehe,, apalagi klo gunungnya sepi,
      coba mbak naik gunung? apa mau yuk rencanakan kapan πŸ˜€

  15. Aku jadi ingat, saat pertama kali mendaki gunung adalah ke puncak gunung Lawu, Hargodumilah. Momen hujan es, tangan nyaris beku dan ada burung yang mengikuti sepanjang jalan hingga puncak (tetapi tidak saat akan turun), adalah hal yang membuatku kangen.

    • Wah tahun berapa itu mas?
      Btw untuk burung yang ngikuti emang selalu ada aku juga klo pas naek. Entah kayk nuntun kita itu burung biasanya.
      Kangen naik gunung juga nihhh

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here