Mengenal Gejala dan Penyebab Penyakit Radang Usus Buntu

0
135

Setiap manusia memiliki usus buntu atau lebih sering kita kenal dengan istilah Appendix. Usus buntu adalah salah satu bagian dari usus besar yang buntu atau berbentuk tubular dan menyerupai kantong kecil sehingga memiliki rongga. Usus buntu ini memiliki panjang 8cm sampai 10 cm yang terletak di bagian sebelah kanan bawah perut.

Sebagian besar memang salah kaprah mengenai usus buntu. Karena banyak yang menganggap bahwa usus buntu merupakan sebuah penyakit, padahal usus buntu merupakan salah satu bagian organ dari tubuh kita. Nah, untuk penyakit yang sering menyerang usus buntu adalah peradangan karena berbagai hal penyebab.

Radang usus buntu atau disebut appendicitis adalah usus buntu yang mengalami peradangan. Penyakit radang usus buntu ini akan sangat berbahaya jika telat dalam penanganannya karena bisa menyebabkan pecahnya kantong usus buntu yang akan mengakibatkan infeksi. Infeksi ini jika tidak segera ditangani akan mengancam jiwa pasien yang menderita peradangan usus buntu ini.

Penyakit Radang Usus Buntu
Gejala dan Penyebab Gejala Radang Usus Buntu

Penyebab Penyakit Radang Usus Buntu

Organ usus buntu yang mengalami peradangan tentunya disebabkan oleh beberapa hal yang berkaitan dengan aktivitas dalam kehidupan sehari-hari. Pada umumnya usus buntu disebabkan oleh penyumbatan yang terjadi pada rongga usus buntu itu sendiri. Penyumbatan ini akan mengakibatkan pembengkakan pada usus buntu bahkan bisa sampai bernanah jika infeksinya sudah semakin parah.

Penyumbatan pada rongga usus buntu ini bukan tanpa sebab. Biasanya disebabkan oleh benda asing yang tertampung dalam rongga usus buntu tersebut. Penyebabnya bisa dari makanan, feses, parasit yang ada di dalam tubuh, penebalan dinding jaringan usus buntu, tumor yang tumbuh, dan lain sebagainya. Benda asing tersebut jika sudah menyumbat ronggga usus buntu dan terkurung disana akan menyebabkan bakteri lebih cepat berkembang biak dan mengakibatkan infeksi.

Oleh karena itu kita harus selalu menjaga makanan yang dikonsumsi setiap harinya. terkadang makanan yang menyumbat rongga usus buntu tersebut adalah makanan yang tidak bisa dicerna dengan baik oleh sistem pencernaan tubuh seperti biji-bijian, makanan yang membatu, dan lain sebagainya.

Gejala Radang Usus Buntu

Jika seseorang mengalami peradangan usus buntu, tentunya mengalami beberapa gejala yang harus kita ketahui untuk lebih tepat dalam proses penanganannya. Berikut ini merupakan gejala radang usus buntu yang umumnya sering kita temukan. Ciri-ciri seseorang terkena peradangan usus buntu di antaranya adalah:

  • Nyeri pada sekitar pusar kemudian berpindah ke perut bagian bawah
  • Demam lebih dari 2 hari
  • Perut kembung
  • Mual dan muntah
  • Nyeri pada perut ketika bergerak, bersin, atau jika ditekan.
  • Lemah dan lesu
  • Nafsu makan berkurang
  • Konstipasi atau diare
  • Nyeri ketika buang air kecil
  • Dan lain lain sebegainya

Gejala di atas disertai juga dengan peningkatan kadar sel darah putih dari hasil pemeriksaan lanjutan di laboratorium. Jika sudah dibuktikan dengan hasil laboratorium yang menunjukkan hasil positif terkena radang usus buntu maka harus dilakukan pembedahan oleh dokter spesialis bedah. Rumah sakit rekomendasi untuk menangani radang usus buntu adalah RS EMC. RS EMC melayani penanganan pada gejala usus buntu dan operasi usus buntu.

Penanganan pada Penyakit Radang Usus Buntu

Jika Anda mengalami gejala usus buntu seperti di atas, tentunya hal pertama yang harus dilakukan adalah periksa ke dokter spesialis penyakit dalam di RS EMC. Proses penanganan pertama adalah memeriksa perut dengan menggunakan ultrasound maupun CT scan untuk lebih memastikan diagnosa.

Setelah itu dokter spesialis akan merekomendasikan tindakan yang harus dilakukan agar radang usus buntu bisa sembuh. Biasanya dengan melakukan operasi atau pembedahan penyakit usus buntu. Jalan terbaik agar usus buntu bisa sembuh adalah dengan melakukan pengangkatan organ usus buntu agar pembengkanan dan infeksi tidak menyebar ke organ tubuh lainnya.

Pengangkatan usus buntu ini disebut Appendektomi. Operasi yang dilakukan adlaah dengan metode laparoskopik. Metode ini menggunakan teknik sayatan kecil dan memasukkan kamera dan alat untuk melakukan operasi. Dengan melakukan sayatan kecil maka bekas luka oprasi akan sangat minimal bahkan tidak meninggalkan bekas luka.

Operasi metode laroskopik ini memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi. RS EMC yang merupakan rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehtaan yang unggul dan terpercaya. RS EMC ini sangat direkomendasikan bagi Anda yang mengalami penyakit radang usus buntu karena memiliki layanan penanganan dan operasi radang usus buntu yang ditangani oleh dokter spesialis bedah yang profesional dan berpengalaman.

Kesimpulan

Organ usus buntu yang terdapat pada bagian bawah perut merupakan organ yang harus diperhatikan. Selain itu kita harus memperhatikan gaya hidup dan makanan yang kita konsumsi agar bisa terhindar dari peradangan usus buntu yang bisa mengancam jiwa pasien. Kita bisa mencegah penyakit usus buntu dengan selalku mengkonsumsi makanan sehat, air minum yang cukup, tidak menunda untuk membuang air besar, dan lain sebagainya.

Semoga artikel ini bermanfaat, dan sampai jumpa di artikel kesehatan berikutnya ya.

5/5 - (1 vote)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here